Selasa, 31 Januari 2012

Tahapan metodologi Al Bait Al Atiq

Sebagaimana layaknya sebuah metodologi, metodologi Al Bait Al Atiq atau disebut juga metodologi ruang Ka’bah, memiliki beberapa tahapan – tahapan dalam membuka jalan menuju pada tujuan akhir dari ajaran Islam yaitu Kedamaian, Keberserahan diri dan menjadikan nilai nilai tersebut sebagai Rahmatan Lil Alamin yang berlandaskan pada nilai – nilai Tauhid dengan cara membangun Rukun Iman dan Rukun Islam.
Metodologi Al Bait Al Atiq adalah sebuah metodologi ruang yang di bangun diatas pondasi hukum dan tiang – tiang / rukun – rukun yang membentuk ruang tersebut.
Pondasi bangunan ruang metodologi ini adalah Al Qur’an dan Hadits Nabi Muhammad SAW, sedangkan tiang – tiangnya adalah rukun Iman dan Rukun Islam.

Tahapan – tahapan metodologi Al Bait Al Atiq adalah sbb:
1.       Mengetahui pola takdir Allah.
Jika kita ibaratkan , pola takdir Allah seperti sebuah ruangan dimana di dalam ruangan tersebut telah terdapat dinding dan lantainya. Pada lantai ruangan tersebut telah terdapat pola garis – garis lantai / ubin / keramik lantai yang saling bersilangan satu dengan yang lainnya.
Ketika kita memasuki ruangan tersebut, garis – garis lantai itu telah ada sejak awal kita memasuki ruangan tersebut dan akan tetap ada tidak berubah kecuali bangunan itu dibongkar.
Garis – garis lantai tadi diibaratkan merupakan garis – garis ketetapan Allah dimana garis – garis tersebut sudah ada sejak awal dan tidak berubah sama sekali, namun ternyata garis – garis yang bersilangan itu membentuk ruang gerak bagi manusia dimana manusia memiliki kebebasan dalam memilih garis – garis mana yang akan dia lewati.
Garis – garis yang telah manusia lewati itu menjadi catatan perbuatan manusia, sedangkan yang belum dilewati masih menjadi misteri bagi manusia dan dalam menjalani garis – garis tersebut, seorang muslim diwajibkan berdoa kepada Allah agar terhindar untuk memilih garis yang merugikan kebebasan hidupnya karena di dalam ruangan tersebut berlaku suatu energi kekuatan yang mampu membuka atau menutup garis / jalan di dalam ruangan tersebut.
Kesimpulan yang dapat kita ambil adalah bahwa takdir Allah adalah ketetapan yang detail dan bersifat mutlak tidak dapat berubah sejak awal hingga akhir, namun ketetapan Allah tersebut membentuk pola ruang gerak sebagaimana pola susunan Al Qur’an dan pola gerak thawaf yang memberikan ruang kepada manusia untuk dapat bergerak dengan bebas.
Ruang takdir Allah ini akan selalu bertambah luas dan bebas jika dalam kehidupan ini kita mendapat Rahmat dari Allah dengan cara mendirikan shalat, membayar zakat dan melaksanakan perintah Rasul, karena seluruh perintah Rasullulah Muhammad SAW pada intinya merupakan perintah mendirikan tiang / rukun (tiang = rukun) yaitu rukun Iman dan rukun Islam

2.       Memahami makna Asmaul Husna.
Asmaul Husna merupakan Nama – Nama Allah yang mengandung sifat – sifat Nya dan merupakan “Tangan Hukum” Nya. Dari penjelasan pada poin 1 di atas dikatakan bahwa dengan berdoa kita dapat terhindar dari hal – hal yang merugikan hidup kita serta ditunjukkan pada jalan yang benar, jalan yang lurus, jalan keseimbangan dan dalam berdoa kita disarankan menyebut Nama – Nama Allah seperti yang dicontohkan dalam Al Qur’an dan Hadits Nabi SAW.
Asmaul Husna bukan saja merupakan Nama – Nama Allah yang mengandung Sifat – Sifat Nya, tetapi juga merupakan bentuk pengetahuan yang memuaskan akal pikiran kita tentang eksistensi Allah dan merupakan sebuah cara untuk menemukan Allah secara empiris yaitu suatu keadaan yang bergantung pada bukti atau konsekuensi yang teramati oleh indera.
Kebanyakan dari kita menganggap Tuhan adalah masalah keyakinan dalam arti hanya dapat ditangkap wujud Nya lewat keyakinan hati dan tidak dapat diungkap lewat akal pikiran.
Padahal sesungguhnya Islam  memerintahkan kepada kita untuk menangkap wujud Allah tidak saja lewat keyakinan hati namun juga lewat akal pikiran.
Asmaul Husna merupakan bahasa akal, yang harus diterapkan di dalam hati manusia. Hal ini didasarkan pada Hadits Nabi SAW : “Allah memiliki 99 Nama, barangsiapa menghapalnya dia masuk surga”.
Menghapal merupakan gerak akal, bukan gerak hati dan inilah kemudian yang menjadi dasar pernyataan bahwa Asmaul Husna merupakan bahasa akal dalam menemukan wujud Allah.
Allah itu Esa, Meliputi Segala Sesuatu, Tidak Serupa dengan Mahluk, Maha Nyata namun Maha Ghaib, dst (99 Asmaul Husna).
Disinilah kita diajarkan bagaimana berpikir dalam pola ruang, yaitu menyatukan segala hal yang jumlahnya banyak, saling bertentangan dalam satu pola ruang yang utuh, luas dan tinggi.

3.       Mencari koneksitas suatu masalah dalam ayat – ayat Al Qur’an dan Hadits Nabi Muhammad SAW.
Koneksitas ayat – ayat Al Qur’an antara satu dengan yang lainnya dapat kita lakukan dengan menggunakan indeks kata dan dari sana kita dapat membuat sebuah kesimpulan.
Kesimpulan pribadi yang kita dapat berdasarkan hasil pengamatan tidak serta merta merupakan kesimpulan akhir, melainkan harus disandingkan dan diperbandingkan dengan hadits Nabi Muhammad SAW karena Nabi SAW merupakan rujukan berikutnya  yang akan menjelaskan kepada kita secara lebih nyata makna suatu masalah yang kita hadapi mengenai ajaran agama Islam.

4.       Membuat kesimpulan.
Kesimpulan yang dibuat atas sebuah masalah haruslah merupakan sebuah kesimpulan yang utuh dan lengkap hasil dari pencarian atas koneksitas ayat – ayat Al Quran dan Hadits Nabi SAW.

5.       Uji coba.
Uji coba dari kesimpulan yang kita dapat, kemudian kita sandingkan dan perbandingkan dengan realitas kehidupan kita baik dahulu maupun sekarang.
Uji coba pertama yang harus dilakukan adalah dengan menempatkan kesimpulan yang telah kita dapat pada pola ruang Ka’bah dan gerak Thawaf yaitu gerak menyeluruh pada seluruh isi Al Qur’an.

6.       Kesimpulan akhir.
Hasil Kesimpulan dari uji coba pertama harus kita uji coba lagi hingga menghasilkan kesimpulan yang kuat dan utuh.
Namun perlu diketahui bahwa berpikir dalam pola ruang sangat tergantung dari perkembangan pengetahuan manusia pada lingkungannya dan selalu menyerap pengetahuan yang berkembang. Setiap kesimpulan yang telah ada dapat terus “direvisi” kecuali tentang Rukun Iman dan Rukun Islam.


 Catatan : Untuk lebih memahami makna pola ruang Al Qur'an dapatlah kiranya membaca tulisan dalam blog ini berjudul : Manhaj Al Bait Al Atiq

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar